Selasa Besok, Jokowi Segera Resmikan Jalan Tol Pertama di Kalimantan

Minggu, 15 Desember 2019 | 19:20 WIB
Share Tweet Share

Proyek jalan tol Balikpapan-Samarinda terlihat dari udara

[JAKARTA, INDONESIAKORAN.COM] Presiden Joko Widodo (Jokowi) diagendakan mengunjungi Kalimantan Timur, Selasa (17/12/2019).

Dilansir Kompas.com, Kepala Biro Humas Pemprov Kaltim, HM Syafranuddin mengungkapkan Jokowi direncanakan mengunjungi tiga lokasi.

Jokowi akan meninjau lokasi ibu kota negara yang baru.

Selanjutnya, Jokowi akan meresmikan Tol Balikpapan-Samarinda (Balsam).

Kemudian Jokowi juga akan meresmikan Tempat Pembuangan Akhir (TPA) Manggar, Balikpapan.

“Iya kami sudah rapat dengan tim dari Jakarta. Rencananya, Selasa ini Bapak Presiden ke Kaltim,” ujar Syafranuddin saat dihubungi, Minggu (15/12/2019).

Resmikan Jalan Tol Balsam

Jokowi direncanakan meninjau sekaligus meresmikan Jalan Tol Balsam sepanjang 99,35 kilometer.

Menurut informasi, Jokowi akan meresmikan tol seksi II, III, dan IV.

Seksi II sepanjang 30,98 kilometer dari Samboja-Muara Jawa.

Seksi III sepanjang 17,50 kilometer dari Muara Jawa-Palaran.

Seksi IV sepanjang 17,95 kilometer dari Palaran-Samarinda.

Ketiga seksi ini menjadi porsi Badan Usaha Jalan Tol (BUJT).

“Iya, Pak Presiden resmikan seksi II, III dan IV duluan, Selasa ini,” kata Hadi Mulyadi, Wakil Gubernur Kaltim.

Sementara itu Seksi I sepanjang 22,03 kilometer dari Balikpapan-Samboja dan Seksi V sepanjang 11,09 kilometer dari Balikpapan-Sepinggan, masih dalam proses penyelesaian menjadi porsi pemerintah.

Siap untuk Natal dan Tahun Baru

Sebelumnya, Jalan Tol Balsam dinyatakan akan siap difungsikan saat Natal 2019 dan tahun baru 2020.

Hal tersebut diungkapkan PT Jasamarga Balikpapan Samarinda (JBS) yang merupakan anak perusahaan PT Jasa Marga, menjadi pengelola jalan tol ini.

Dilansir Kompas.com, PT JBS berupaya melakukan percepatan guna mencapai target yang telah ditentukan.

“Kami optimistis Jalan Tol Balikpapan-Samarinda dapat beroperasi fungsional pada libur Natal 2019 dan Tahun Baru 2020," ujar Dirut PT JBS STH Saragi dalam keterangan tertulis Jumat (15/11/2019).

Rampungnya pembangunan tol ini diharapkan mampu mendasari pembangunan wilayah Ibu Kota baru.

Melansir Kompas.com, hingga 8 November 2019, pembebasan lahan menyentuh angka 99,54 persen.

Sementara itu pengerjaan konstruksi telah mencapai 97,56 persen.

Nantinya, Kabupaten Kutai Kartanegara dan Penajam Paser Utara direncanakan menjadi ibu kota Indonesia.

Jalan Tol Balikpapan-Samarinda memiliki total panjang 99,35 kiloneter.

Jalan tol ini terdiri atas 5 seksi, yaitu :

Seksi I ruas Balikpapan (Km 13)-Samboja (22,025 Km).
Seksi II ruas Samboja-Muara Jawa (30,975 Km).
Seksi III ruas Muara Jawa-Palaran (17,300 Km).
Seksi IV Palaran-Samarinda (17,550 Km).
Seksi V Balikpapan (Km 13)-Sepinggan (11,500 Km).
Pembangunan Seksi I dan V didanai oleh pemerintah.

Namun pelaksanaan pembangunannya diserahkan kepada PT JBS.

Sementara Seksi II, III, dan IV pembangunannya dibiayai sekaligus dilaksanakan oleh PT JBS.

Direncanakan, jalan tol ini juga akan terhubung langsung dengan Bandara Internasional Sultan Aji Muhammad Sulaiman, Sepinggan, 11 Km dari Balikpapan.

Dengan adanya jalan tol, memangkas perjalanan Balikpapan - Samarinda yang sebelumnya mencapai 3-4 jam, menjadi hanya 1 jam.

Lokasi Istana Negara di Ibu Kota Baru

Titik koordinat ibu kota negara direncakan akan ditinjau Jokowi.

Hingga kini, lokasi istana kepresidenan belum ditentukan.

Menurut informasi, istana akan dibangun di Kecamatan Sepaku, Kabupaten Penajam Paser Utara (PPU).

Sementara wilayah pengembangan berada di Kabupaten Kutai Kertanegara.

Kedua kabupaten ini memiliki wilayah bersisian atau berbatasan.

Dilansir Tribun Kaltim, Rektor Universitas Mulawarman, Masjaya, mendukung Istana Negara dibangun di Kutai Kartanegara.

Sementara pusat pemerintahan Ibu Kota Negara berada di Penajam Paser Utara.

Seperti ibu kota saat ini, Jakarta jadi pusat pemerintahan sementara Istana Negara berada di kota Bogor.

"Supaya bisa lebih menghidupan aksebilitas. Ada 2 tempat tinggal pemerintah negara," tuturnya.

Ditanya lokasi yang representatif di Kukar, Masjaya mengaku tak bisa mengomentar hal tersebut. Lantaran bukan kewenangan dirinya

"Secara ploting lokasi tak bisa beri komentar. Yang pasti kita bersyukur di Kaltim, keraifan lokal dan budaya diakomodir," ungkapnya.

Ibu Kota Baru Mulai Dibangun

Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan mengungkapkan tahun 2020 konstruksi pembangunan ibu kota negara baru di Kalimantan Timur dimulai.

Melansir Kompas.com, hal itu juga disampaikan Luhut seusai rapat pemindahan ibu kota negara.

Editor: Olan


Berita Terkait

Komentar